Trending Topic

Tempat Download

Teknik Dasar Membuat Amplifier Mobil Plus Switching PSM

Posted by TD comments1komentar

Artikel ini ditujukan untuk mereka yang ingin membuat amplifier mobil mereka sendiri. Dasar-dasar perhitungan akan dibahas di bawah. Jika Anda telah memahami itu Anda akan dapat membuat amplifier mobil sendiri.

PERANCANGAN CAR AMPLIFIER LISTRIK
Ada banyak desain penguat yang baik diterbitkan, solid state (SS) atau desain tabung. Tetapi hanya sedikit yang ditulis desain amplifier mobil listrik
Sebenarnya kesulitan merancang power amplifier mobil tidak terletak pada power amplifier audio, tetapi lebih untuk menyediakan catu daya switching.
Seperti kita tahu, daya keluaran dari setiap penguat daya audio didekati dengan rumus:

P = Vpp2 / (8 * Rl)

dimana Vpp = puncak ke puncak tegangan suplai, Rl adalah beban impedansi speaker. Untuk tegangan 12Vdc mobil, jika kita menghubungkannya dengan 4 speaker Ohm kita hanya akan memiliki kekuatan 144/32 = 4,5 Watt. Menjembatani penguat daya akan berlipat ganda, tapi tidak akan pernah lebih dari 40 W.
Jika kita ingin membuat penguat yang lebih kuat, katakanlah 170 watt pada beban 4 ohm speaker, kita akan membutuhkan tegangan suplai dari 74Vpp, atau + / - 37 Vdc. Cara untuk memiliki tegangan ini dari suplai mobil dari 12VDC adalah membuat DC-DC converter.
Pada artikel ini, saya akan membahas power amplifier mobil dalam 3 langkah:

  1. Rancangan penguat daya audio
  2. Desain DC-DC converter
  3. Miscellenous tips untuk membuat amplifier mobil listrik.

1. PERENCANAAN AMPLIFIER LISTRIK AUDIO
Dalam fig1 kita dapat melihat bahwa power amplifier audio dapat splitted menjadi 3 fungsi utama, yaitu:

- Pertama tahap / input tahap
- Kedua tahap / tegangan tahap penguat
- Tahap ketiga / output tahap

gambara
Fig 1


Tahap pertama adalah tahap yang menerima sinyal audio input dan Tanggapan sinyal (NFB) Negatif dari output dari amp. Umpan balik adalah sinyal kembali digunakan untuk stabil penguat audio, seperti faktor keuntungan. Untuk tahap pertama dibangun oleh transistor diskrit, kedua sinyal diumpankan ke basis dari transistor, seperti di fig1. Kedua dasar transistor adalah input Non-Pembalik dan Input Pembalik, seperti di op-amp.
Tahap kedua adalah tahap yang bertanggung jawab terhadap Gain Tegangan di power amplifier.
Tahap ketiga adalah Gain kini.

Kita bisa menjelaskan tahapan mereka dengan cara sederhana seperti ini: sinyal input, seperti dari radio mobil atau pemutar CD memiliki tegangan rendah, sekitar 1Vpp dengan beberapa milliampere saat ini. Untuk menghasilkan daya 170 Watt pada 4 ohm beban speaker, yang kemudian sinyal harus memiliki maginitude dari 28Vpp dan saat 6.5a (dari persamaan P = I2 * R = V2 / R)

Tahap pertama menerima sinyal ini pada input non-inverting dan inverting input menerima sinyal NFB memastikan gain tegangan yang menghasilkan amplifier memiliki sejumlah konstan, katakanlah 28 x. Sinyal output dari tahap pertama belum mencapai 28Vpp, ia cenderung untuk memiliki besarnya mirip dengan tegangan input. Tahap kedua menguatkan tegangan yang tahap pertama menghasilkan. Tahap kedua akan menguatkan tegangan untuk menghasilkan sinyal yang memperbesar 28x untuk penguat untuk memiliki sinyal 28Vpp dari sinyal 1Vpp, tetapi sinyal ini 28Vpp masih memiliki kecil saat ini, hanya beberapa mA dan tidak bisa mengemudi beban speaker. Tahap ketiga menguatkan arus dari beberapa mA sampai 6,5 A.

Offcourse yang explenation selama tiga tahap di atas tidak sesederhana itu dalam penguat nyata. Kita harus mengambil hukum alam untuk keuntungan transistor, yaitu G = RC / RE. Prinsip ini harus diterapkan dalam setiap transistor pada mereka 3 tahap penguat.

TAHAP PERTAMA

gambarb
Fig2

Desain tahap pertama memiliki komponen utama, yaitu Sumber Arus Konstan (CCS) yang dapat dilihat pada fig2. Salah satu dasar hukum elektronik yang bekerja pada sirkuit setiap yang drop tegangan Dasar dan Emitor (VBE) sama dengan tegangan drop satu dioda = 0.67V. Hal ini dapat dilihat di fig2 bahwa drop tegangan dioda IN4148 dari 2 = 2 x 0.67V = 1,34 V. Kita bisa melihat di RE dan Q1, maka V = 0,67 yang dikurangi dengan VBE Q1 dan lainnya 0,67 V akan menjadi setetes RE. Jadi kita akan memiliki Sumber Arus Konstan dari 0,67 / RE. Dalam fig2 yang Ic adalah = 4,4 mA. Tahap pertama CCS bervariasi antara 1-4mA.
Dalam fig1 tahap pertama, masing-masing komponen akan dijelaskan seperti ini:

- R1 adalah impedansi dari penguat audio, kisaran adalah 10 Kohm - 47Kohm
- C1 adalah filter highpass dari persamaan: FHP = 1 / (2 x pi x R1 x C1)
- Red1 dan RED2 adalah antara 50-150 ohm
- RM1 dan RM2 diambil sehingga drop tegangan akan 50mV - 150mV
- Q3 dan Q4 adalah Cermin Sekarang yang memastikan arus dalam RM1 dan RM2 akan memiliki besar yang sama.

- RF dan CF akan dibahas kemudian.

Sebelum kita membahas Tahap Kedua dan Ketiga tahap, pertama kita akan membahas efek penguatan transistor. Dalam fig3a kita akan melihat sirkuit Mode Emitor Umum (CEM). Sirkuit ini akan menguatkan tegangan. Dalam fig3b kita melihat Mode Colector Umum (CCM). Sirkuit ini adalah penguat arus tanpa penguat tegangan. Jadi jika kita ingin menguatkan tegangan kita menggunakan sirkuit CEM dan untuk menguatkan saat kita menggunakan sirkuit CCM.

gambarc
Fig3a-b / fig6

KEDUA TAHAP

gambard
Fig5

Para responsdvel tahap kedua untuk semua gain tegangan (swing Tegangan Maksimum) dalam sebuah penguat daya audio. Inilah sebabnya mengapa tahap kedua umumnya dikenal sebagai VAS atau Tahap Amplifier Tegangan. Tahap ini terdiri dari transistor penguat / CEM tegangan (Q5 di fig1) di Sumber, bawah Current Konstan di atas, dan rangkaian kontrol bias dalam tengah. CCS tahap kedua memiliki besarnya saat ini antara 4-8mA

Pada tahap kedua ada sebuah kapasitor penting untuk penguat daya audio, yaitu Miller Capacitor (CC di fig1). CC mendefinisikan tiang dari respon frekuensi untuk penguat audio dan besarnya biasanya dalam rangka kecil (severalpF).

Bias rangkaian kontrol terdiri dari resistor, transistor dan sebuah VR seperti di fig5. Sirkuit ini menggunakan transistor yang ditempatkan di heatsink, karena transistor memiliki panas faktor kompensasi yang baik (untuk transistor bipolar). Untuk penguat yang menggunakan transistor MOSFET untuk perangkat akhir, rangkaian bias yang hanya perlu potentio atau dioda hanya karena MOSFET memiliki karakteristik panas yang berbeda daripada transistor bipolar. Besarnya tegangan bias tergantung pada jenis tahap ketiga digunakan, yang akan dibahas kemudian.

KETIGA TAHAP

gambare
Fig4

Ketiga tahap / Output Tahap adalah penguat arus. Tahap ketiga dan rangkaian bias yang akan mendefinisikan apakah amplifier bekerja di kelas A, kelas AB atau kelas B.

Dapat dikatakan bahwa hampir 90% dari penguat daya audio mobil bekerja dalam Operasi B. kelas di kelas B tidak berarti bahwa suara yang dihasilkan tidak bagus atau rusak. Dengan desain yang baik, kita akan memiliki hasil audio yang baik, baik dari kelas A atau kelas B. Pemilihan kelas B penguat daya audio mobil conected untuk efisiensi dan panas yang dihasilkan. Panas yang dihasilkan merupakan faktor yang sangat penting, karena jika tidak dianggap hati-hati, hal itu akan menyebabkan kerusakan penguat.

Konfigurasi Banyak dari tingkat keluaran dapat dilihat pada fig4. Masing-masing memiliki konfigurasi yang berbeda tegangan bias optimal. Hal ini tergantung pada berapa banyak VBE yang harus dilalui. Contoh: Dalam fig4 (a) sinyal harus melewati 4 di VBE, yang Q1 VBE, Q3, Q4 dan Q2. Jadi bias optimal = 4 x = 0.67V 2.8V.

Kedua 3 tahap yang kita bahas di atas, jika kita menghubungkan bersama-sama akan menjadi sirkuit yang dapat dilihat pada fig5. Bagian dari rangkaian ini dapat dijelaskan seperti ini:

- Nilai Negatif (NFB) resistor Umpan balik ditentukan dengan menentukan faktor keuntungan dengan persamaan: Gain = 1 + (R10/R8) = 1 +10 = 21 x k/500. Nilai R10 = nilai R1 untuk menyeimbangkan masukan. R20 dan C7 adalah tiang dan kompensator lereng.
- C2 membatasi faktor keuntungan DC, nilai berkisar 47-220 UF, biasanya menggunakan sebuah kapasitor nonpolar.
- R21, R22 dan C11 akan stabil CCS. Di sini kita menggunakan CCS dengan 2 sistem transistor, tetapi persamaan yang digunakan masih sama, yaitu Ic = 0,67 / RE.
- Output dari pasangan diferensial disadap dari kolektor T10 dan kirim ke VAS yang dibangun oleh T12 dan T4. Konfigurasi ini disebut VAS Darlington dan nilai R8 adalah standar.
- C3 adalah kapasitor Miller dengan nilai 100pF.
- C5 disebut Speed ​​Up Capacitor. Beberapa desain tidak menggunakan kapasitor ini
- R18, C6, L1 dan R19 adalah output stabilisator listrik. Jika ada osilasi pun terjadi pada penguat daya audio, tobe pertama berpengaruh adalah R18 selain transistor akhir.

Mobil Power amplifier biasanya dimuat oleh speaker impedansi rendah, biasanya 4 ohm dan dapat mencapai ½ ohm pada mode bridge. Di sini kita tahu "Current Amplifier Tinggi" panjang. Perbedaannya adalah jumlah transistor akhir, atau dalam fig5 itu adalah jumlah pasang T7 dan T8. Sebagai aturan praktis, jumlah transistor yang dibutuhkan pertama telah tobe dihitung dengan persamaan di atas, dan kemudian kita menentukan jumlah transistor akhir yang dibutuhkan dengan asumsi bahwa 1 transistor dapat menangani 50 keluaran Watt. Sepasang transistor bipolar dapat menangani 100 Watt. Daya yang dibangkitkan oleh parrarelling output transistor beberapa, sehingga currrent mengalir akan lebih besar. Untuk sejumlah besar transistor akhir, kita mengubah tahap predriver dengan konfigurasi Darlington.

Beberapa desain menggunakan desain simetris, seperti yang digunakan dalam AXL dan skematis Crescendo. desain ini dikembangkan dari prinsip dasar di atas, tetapi penanganan sinyal untuk + dan - bagian ditangani oleh sirkuit yang saling melengkapi.

Saya memiliki contoh tentang jenis lain dari power amplifier, yang merupakan penguat non-umpan balik. Anda dapat melihat prinsip-prinsip dari "power amplifier milenium" dalam www.lcaudio.com. Penguat ini memiliki faktor keuntungan tertentu dalam tahap pertama dan kedua, sementara tahap ketiga hanya penguat arus.

2.Aktifitas PERANCANGAN DC-DC Konverter
Untuk penguat bangunan mobil listrik, kita perlu catu daya simetris (+, 0, -) dengan membangun DC-DC konverter. Sistem converter dibahas di bawah ini akan menjadi SMP (Switch Mode Power Supply) tipe PWM (Pulse Width Modulation). Sistem ini akan memberikan tegangan output yang stabil, terlepas dari tegangan input (biasanya sistem mobil listrik akan berkisar 9-15VDC).

Untuk menjelaskan SMP jenis PWM, dapat analogued oleh contoh berikut. Lihatlah fig6. Ada V1 pulsa tegangan on-off dengan 50% luas. Pulsa ini jika melewati L cocok dan C filter yang akan transformated menjadi tegangan lurus V2 yang V2 = ½ V1. (Perhatikan daerah yang ditandai di bawah berdenyut V1 adalah luas yang sama dari V2 lurus ditandai). Dengan logika yang sama, jika lebar pulsa V1 dipersempit, kita akan memiliki V2 lebih rendah dan jika kita memperbesar lebar pulsa V1, kita akan memiliki lebih tinggi V2. Beberapa mungkin bertanya, bagaimana kita bisa mendapatkan 30VDC dari 12VDC mobil? Jawabannya adalah sederhana. Jika kita mendapatkan tegangan V1 untuk 60VDC, maka dalam siklus kerja 50%, kita akan mendapatkan 30VDC lurus. Ini adalah bagian di mana daya switching transformator mengambil kendali, membuat 60VDC dari 12VDC, dan kemudian dipotong oleh PWM. Ini adalah Princip PWM. (Seperti utama kelas power amplifier digital D). Dalam desain ini, kita menggunakan pengatur PWM IC, seperti TL494, TL594, SG3524, SG3525. IC ini akan membandingkan output dari DC-DC converter dengan tegangan referensi. Jika output dari DC-DC converter lebih kecil dari tegangan referensi, maka IC akan memperbesar lebar pulsa tegangan sehingga akan menaikkan sama untuk mencapai tegangan ditentukan. Sehingga jika output dari DC-DC converter lebih tinggi dari tegangan referensi, IC akan mempersempit lebar pulsa sehingga tegangan output akan diturunkan menjadi tegangan ditentukan.

Umumnya SMP digunakan dalam penguat audio mobil adalah sistem tarik-ulur dengan beralih frekuensi antara 20-70Khz. Dalam komunikasi push menarik Sytem seperti di fig7, Q1 dan Q2 memberikan bolak beralih pulsa saat ini sehingga trafo akan keberatan dengan perubahan fluks ayunan maksimum tanpa menjenuhkan inti.

gambarf
Fig7

Dalam desain ini kita akan menggunakan PWM IC dengan SG3524 dari SGS Thompson. Spesifikasi dapat dilihat di website SGS Thompson. Fig8 menunjukkan konfigurasi 16 pin pada IC ini. Untuk membuat lebih sederhana, mari kita merancang sebuah SMP dengan menjelaskan fungsi dari setiap pin.

gambarg
Fig8

Untuk power amplifier stereo di fig5, kita akan membutuhkan input dan output 12Vdc SMP summetrical dari + / - 37Vdc dengan rating 8A.

1. Pertama kita membuat Turn Jauh Di sirkuit, yang terhubung dari pemutar radio / CD mobil. Sirkuit yang dapat dilihat pada fig9a. Sirkuit ini akan mengaktifkan SMP dengan memberikan 12Vdc untuk pin 12 dan pin 13 dan pin 15.

gambarh
Fig9-11

2. Frekuensi switching SMP ditentukan 50khz. Untuk ini, jam di dalam IC SG3524 disesuaikan 2 x 50 Khz = 100kHz. Jam ini dibangun oleh pin 7 (Ct) dan pin 6 (Rt). Pendekatan ini dapat dilakukan dengan persamaan Fclk = 1 / (Rt x Ct). Di sini kita menggunakan Ct = 1NF dan Rt = 10kOhm seperti di fig9b
3. Pin 2 (dalam Inv Non). Dalam pin 2 kita menempatkan output hormat stabil untuk SMP. Di sini kita menggunakan tegangan referensi dari ½ dari referensi pin 16.
4. Pin 1 (Inv Dalam) adalah detektor tegangan output. Pin 1 terhubung ke 4N35 optoisolator jenis seperti di fig9b. Optoisolator merupakan komponen penting dalam membuat SMP sehingga kami dapat telah Mengambang Tanah sekunder yang akan mencegah suara-suara (terutama merengek / menyimpan) jika power amplifier ditempatkan di mobil. Nilai dari dioda zener adalah 2 x 37V = 74V. Jika sulit untuk memiliki tegangan zener dari 74 V, maka kita dapat nilai seri zener beberapa sampai kita memiliki total 74 V.
5. Pin (4) dan pin (5) tidak digunakan dan terhubung ke tanah, pin (8) dan pin (10) terhubung langsung dengan tanah.
6. Pin ada 9 (Comp) menentukan lereng dan tiang umpan balik dari sistem SMP keseluruhan. Dalam desain ini kami hanya menggunakan 1 kapasitor 100nF.
7. Pin tidak ada 16 (Vref) memberikan tegangan penghormatan dari 5,1 VDC. Pin ini ditempatkan dengan 10nF sebagai stabilisator tegangan.
8. Riak keluaran (Vr) dari SMP ditentukan oleh persamaan:

Vr = 8 x 10-6 x I / Co Dengan I = 8A dan Vr = 0,029 V kita akan Co dari 2.200uF di +37 VDC ->-37Vdc atau rel 4400uF setiap +37 Vdc_0 dan 4.400uF di 0_-37Vdc.

9. Untuk output kapasitor filter 2.200uF, kita perlu 2.200uF sekitar 4x atau 8.800uF di 12Vdc input SMP itu. Semakin besar nilai kapasitor ini, lebih banyak energi yang tersimpan untuk SMP.
10. Keluaran Lo induktor filter menentukan oleh: Lo = 0,5 x Vout / (saya x F). Dengan Vout = 2 x 37V = 74V, I = 8A Dan F = 50khz, kita akan Lo = 0.092 mH atau Lo = 0,046 mH pada setiap pasokan rel + dan - 37Vdc.
11. Pin 11 dan pin 14 adalah output pin yang akan mendorong MOSFET beralih primer berliku. Di dalam IC SG3524 baik pin sudah opereated dalam mode push-pull. Rangkaian untuk MOSFET daya mengemudi dapat dilihat pada fig9b. Jumlah MOSFET daya yang digunakan adalah 3 di masing-masing primer transformator. Jadi total ada 6 jenis MOSFET daya BUZ11.
12. Transformator (trafo) untuk SMP yang selfwould dari inti ferit toroida (seperti donat) seperti di fig10. Hal ini sangat penting bahwa untuk frekuensi 20Khz SMP di atas, kita tidak dapat menggunakan Transformator inti besi seperti kita gunakan di rumah. Para Transformator inti ferite akan memiliki warna hitam seperti di magnet speaker, tetapi tidak memiliki kekuatan magnetizing. Dasar persamaan untuk switching power supply dengan input 12Vdc adalah:

(1) Np = 1,37 x 105 / (F x Ae), dimana Np = jumlah belitan primer, F = frekuensi switching, Ae = X x Y = jendela bidang ferit di cm2. Lihatlah fig10. Untuk membuatnya mudah untuk luka transformator, kita harus memilih inti toroida dengan diameter minimal 2,5 cm dan luas jendela minimal 0.75cm2.This diperlukan untuk kemudahan yang dari handwound diri. Ingat bahwa dalam push-pull sistem ada 2 gulungan primer.

(2) Ns / Np = Vo / 8,8, di mana Ns = jumlah belitan sekunder, Vo = tegangan keluaran sekunder

(3) Ap = 0,004 x Vo x Io, dimana Ap = jendela bidang kawat utama dalam mm2, Vo = tegangan output, Io = arus keluaran.

(4) As = 0,13 x Io, dimana As = jendela bidang kawat sekunder dalam mm2.

Contoh: Jika kita menggunakan inti ferit toroida dengan luas jendela Ae = 1 cm2. kemudian dari ada persamaan. 1 kita akan memiliki jumlah gilirannya utama Np = 1,37 x 105 / (50khz x 1 cm2) = 2,74 bergantian. Dalam prakteknya, jumlah belitan primer minimal adalah 4 sehingga utama akan mencakup toroidal inti keseluruhan. Jadi kita menggunakan 4 bergantian untuk Q1 dan 4 bergantian untuk Q2.

Dari persamaan (2) kita mendapati bahwa Ns / Np = 37/8.8 = 4,2. Dari sini kita dapat menghitung bahwa jumlah gulungan sekunder adalah = Np x Np / Ns = 4 x 4,2 = 16,8 atau 17 gulungan. Seperti primer, sekunder kami menggunakan 2 x 17 bergantian, yaitu 17 putaran untuk +37 V -> 0 dan 17 putaran untuk 0 ->-37V

Persamaan (3) digunakan tp menentukan jumlah kabel berliku primer. Kami memiliki Ap = 0,004 x 74 x 8 = 2,36 mm2. Jika kita menggunakan kawat 1mm diameter magnet, kita akan memiliki luas jendela 0,785 mm2 jadi kita akan membutuhkan 3 magnet kawat untuk setiap gulungan primer

Persamaan (4) digunakan untuk menentukan jumlah kawat yang diperlukan untuk gulungan sekunder. Kami memiliki As = 0,13 x 8 = 1mm2 Jadi jika kita menggunakan magnet kawat dengan diameter 0,8 mm (jendela daerah = 0, 5mm2), maka kita akan membutuhkan 2 kabel dengan diameter 0,8 mm untuk setiap gulungan sekunder.

13. Tegangan keluaran sekunder diperbaiki dengan konfigurasi jembatan penuh seperti di fig11. Menjembatani dioda harus jenis penyearah cepat, biasanya terlihat seperti transistor TO220 dengan heatsink piring. Untuk SMP kita tidak dapat menggunakan biasa 50/60Hz dioda penyearah. Untuk desain ini kita menggunakan jenis dioda BYW29-150, yang memiliki peringkat 8A, 150V. Kita juga bisa menggunakan dioda lain seperti dengan prefiks FE ..., MUR ..., selama itu adalah dioda penyearah cepat dengan spesifikasi minimal seperti di atas.

3. MISCELLENEUS TIPS UNTUK PEMBUATAN AMPLIFIER MOBIL LISTRIK

gambari
Fig12a

Mobil power amplifier memiliki aksesoris tertentu seperti sirkuit preamp gain, saluran pembalik sehingga daya yang bridgeable. Fungsi-fungsi ini biasanya dilakukan dengan opamps. Sirkuit yang dapat dilihat pada fig12a dan sirkuit pasokan dapat dilihat pada fig12b. Rangkaian ini ditempatkan sebelum rangkaian penguat audio.

gambarj
Fig12b / fig13a-d

Transformator ini handwound pada inti ferit toroida. Induktor filter output dapat dibuat dengan bahan inti ferit atau bahan MPP inti. Dapat dibuat dengan magnet kawat handwound 1.2mm, dan mengukur sampai kita memiliki 0,046 mH

Handwound inti transformator dapat dilakukan sebagai berikut (fig13b):

- Pertama kita luka gulungan sekunder dari 4 kabel kabel magnet 0.8mm sekaligus dengan 17 jumlah gilirannya. Gilirannya dapat dibuat ke arah manapun selama kita konsisten dengan arah luka. Jika kita telah selesai melukai itu, inti toroidal akan terlihat seperti fig13a. Kami bernama kabel dengan wireA, B, C, dan D. Jika kita mulai luka di atas inti, akhirnya akan berada di bawah inti. Pastikan kawat setiap ujungnya dengan avometer. Hubungkan mulai ujung kawat A dan B ke titik S1 dan tepi ujung kawat A dan B ke titik G. tepi awal kawat C dan D dihubungkan ke titik G dan tepi ujung kawat C dan D dihubungkan ke titik S2. Titik G akan menjadi tanah sekunder dari penguat daya dan S1 dan S2 titik akan terhubung dengan menjembatani dioda dari BYW29.

- Setelah kami selesai dengan gulungan sekunder, kita mulai untuk melukai gulungan primer. Tepi kabel utama ditempatkan secara diagonal ke tepi kabel sekunder seperti di fig13c. Seperti berliku kabel sekunder, kita luka 6 kabel diameter 1mm sekaligus. Nama mereka kawat A, B, C, D, E, dan F. Hubungkan ujung awal kawat A, B, C ke titik P1 dan tepi ujung kawat A, B, C ke titik P +. Hubungkan titik awal dari kawat D, E, F ke titik P dan tepi ujung kawat D, E, F ke P2 titik (fig13d)

Jika Anda telah selesai berliku primer dan sekunder, transformator keseluruhan akan memiliki arah kabel yang sama seperti di fig12e. Hubungkan titik + P ke +12 VDC dari baterai mobil, titik P1 ke drain Q1 daya MOSFET dan P2 mengarah ke saluran pembuangan dari kekuatan MOSFET Q2.

gambark
Fig12e

Penting untuk diingat bahwa semua trek pada lapisan PCB yang terhubung ke transformator daya harus memiliki lebar yang cukup karena arus yang besar akan terlibat. Juga lebih baik jika kita disolder mereka trek untuk memiliki transfer lebih saat ini.

Setelah menyelesaikan berliku Transformator, tempatkan semua sisa komponen dan menyelesaikan perakitan dari SMP. Anda dapat mengujinya dengan menghubungkannya dengan input 12VDC dari baterai. Jangan lupa untuk menghubungkan remote pada gilirannya dengan 12VDC. Harus ada keluaran tegangan +37 V,-37V 0 dan tanpa menarik arus besar di baris 12VDC. Periksa kesalahan, jika tegangan keluaran tidak hadir atau jika SMP menarik arus yang besar dari input 12VDC.

Dalam proses perakitan mobil penguat daya audio, kita harus membayar perhatian dalam pemasangan semua transistor untuk heatsink. Kita harus menggunakan permukaan heatsink yang cukup sehingga panas tidak akan merusak amplifier. Gunakan isolator mika putih dan pasta silikon untuk memastikan perpindahan panas. Tegas kencangkan seluruh baut untuk menekan semua transistor. Penguat Mobil bekerja di lingkungan yang kuat seperti di bagasi mobil. Menempatkan sebuah kipas tambahan selalu ide yang baik dalam membuat amplifier mobil listrik.

Setelah kita menghubungkan SMP untuk penguat audio, kami siap untuk menguji power amplifier mobil. Pertama trim potensiometer bias yang sepenuhnya meninggalkan sisi ke memiliki bias minimal. Nyalakan SMP dan mencari menarik arus 12VDC sejalan dengan ampmeter. Indikator ampmeter akan menaikkan sejenak untuk mengisi semua kapasitor. Setelah beberapa saat, indikator ampmeter harus kembali kepada indikasi minimum ampere. Jika tidak, ada beberapa masalah. Kemudian kita memangkas bias ke titik yang optimal. Biasanya untuk mobil stereo amplifier Total quiscent ampere tidak akan melebihi 2A garis 12VDC.

Artikel ini saya pinjam dari Valveaudio. Semoga bisa bermanfaat buat sobat-sobat yang hobi utak atik audio khususnya yang suka merakit / membuat amplifier mobil.

Buat sobat yang se hobi, mari belajar bersama. Kita tukar ilmu dan pengalaman lewat Form Komentar.


Terimakasih atas kunjunganya @Teknik Dasar Membuat Amplifier Mobil Plus Switching PSM , jangan lupa komentarnya ea...

Jika berkenan,bagikan kepada rekan melalui:
Komentar yuk...biar tambah semangat untuk selalu update.
Comments
1 Comments
+ komentar +1komentar

Assalammualaikum,,,mas saya mau tanya kerusakan di pwm power supply,,udah saya benerin dan ganti semua IRFZ44 karna smua jebol,,terus IC TL594 sudah saya ganti,,tp kenapa masih meletus di irfz44nya,,,semua diode sudah saya cek dan kondisi baik semua,,,mohon bantuannya ya mas,,,kasian ayah saya gag ada hiburan lagi,,,terima kasih sebelumnya,,,

Terimakasih Jeefry Arcs atas Komentarnya di Teknik Dasar Membuat Amplifier Mobil Plus Switching PSM
Reply ·8 November 2013 03.18
U comments I follow